Followers

Jumaat, 27 April 2012

TAZKIRAH : MENGAPA AMAL IBADAT DITOLAK


Assalammualaikum,

MENGAPA AMAL IBADAT DITOLAK

Latar belakang
Pada suatu hari seorang lelaki bertanya kepada Muaz bin Jabal r.a tentang
hadith yang paling menyentuh hati yang pernah didengar sendiri dari
Rasulullah saw, lalu beliau terdiam dan menangis agak lama kemudian
menceritakan pesanan baginda saw kepada beliau, bahawa sesungguhnya
setiap tingkat langit itu ada malaikat penjaga (malaikat Hafazah) dan masing-
masing ditugaskan menghalang pahala 'amal 'ibadat seseorang yang mempunyai
sifat tertentu dari melepasinya untuk sampai kepada Allah swt.

1. Langit pertama : Pengumpat - seorang yang suka mengumpat keji

2. Langit kedua : Bermegah dengan kebendaan - pangkat, jawatan, wang, nama, 'ilmu dan sebagainya

3. Langit ketiga - Takabbur - seorang yang sombong, bongkak, merendahkan orang lain

4. Langit keempat - 'Ujub - seorang yang merasa bangga dengan kehebatan pada diri sendiri

5. Langit kelima - Hasad dengki - seorang yang hasad, dengki, cemburu kejayaan orang, iri hati dan sebagainya
6. Langit keenam - Tidak bersifat rahim – seorang yang tidak bersifat pengasih penyayang kepada semua makhluk
7. Langit ketujuh - Riak - seorang yang suka memperlihatkan 'amal, menunjuk-nunjuk, mencari pujian manusia

Setelah pahala 'amalan seseorang dapat melepasi semua halangan ditujuh
lapisan langit tersebut, maka pahala 'amalan seseorang itu akan dibawa
menghadap Allah swt. Lantas Allah swt berfirman kepada malaikat "Kamu
semua penjaga 'amalan hamba-hambaku sedangkan aku pengawas dirimu.
Sebenarnya 'amalan dia bukan untuk mendapat keredhaanku semata-mata,
maka aku laknatkan ke atasnya". Justeru semua malaikat pun turut melaknat
termasuk tujuh petala langit dan bumi serta segala isinya.

Pengajaran

1. Kesemua tujuh sifat di atas mudah menghinggapi diri
semua manusia dan amat susah untuk dibuang, kita hendaklah sentiasa
mengawasi diri dan hati agar tidak merosakkan pahala 'amalan kita
dengan cara sentiasa mencari 'ilmu dan beristighfar di samping
berdoa.

2.Renungkan selama ini, setakat langit ke berapakah atau banyak
manakah
pahala 'amalan kita yang telah berjaya melepasi
pintu-pintu langit dan yang telah berjaya dibawa menghadap Allah swt.

3.Jika seorang yang bergelar sahabat besar Rasulullah saw yang bernama Muaz
bin Jabal r.a pun berasa gerun dan takut lalu menangis bila mengenang
pesanan Nabi saw ini, di manakah dan bagaimanakah kedudukan kita di
hadapan Allah swt ?.

4.Janganlah kita mensia-siakan pahala 'amalan yang kita lakukan dengan
sifat-sifat negatif di atas.

5.Masih belum terlambat untuk kita memperbaiki diri dan 'amalan kita
sebelum tiba masanya kita dipanggil untuk menghadap Allah swt.

6.Sama ada susah atau senang, berat atau ringan, suka atau tidak
itulah pra
syarat yang mesti dipenuhi untuk melayakkan kita bertemu dengan Allah
swt,
namun ia tidak mustahil untuk dicapai asalkan kita dapat mengikuti
jalan-jalan yang telah dilalui oleh para
kekasihnya.

7.Alangkah indahnya dunia ini sekiranya semua manusia dapat
menghayati dan
menghindari sifat-sifat negatif di atas demi kesejahteraan hidup di
dunia
dan akhirat.

BIRO AGAMA
.

4 ulasan:

izan mama mia berkata...

perkongsian yang bagus kak ita....i like...syer kat page 'izan mama mia'..yer..bolehkan..:)

aimanammaradham berkata...

biler buat perkara2 yg dilarang ..mmg best.. tapi biler buat perkara yang dituntut mmg kiter liat [peringatan utk diri sendiri]....kalo org terlebih sudah..k.ita ingatkan org yer... :)

IntaNBerliaN berkata...

thanks kak ita sbb kongsi pasal ni.. :-)

mamaNoriz berkata...

harap2 lah kite bukan sebegitu kan... huhu